SELAMAT DATANG KE BLOG RASMI MAAHAD TAHFIZ AL-QURAN AT-TANWIRIAH

KE ARAH MELAHIRKAN GANERASI AL-QURAN RABBANI

MARI BERAMAL JARIAH

HUBUNGI UST KAMAL (013-2084341) UST AFIF (013-6196804) UNTUK PERTANYAAN SELANJUTNYA..

LAKARAN BANGUNAN MADRASAH

AZAM KAMI, BANGUNAN MADRASAH DAPAT BEROPERASI SEPENUHNYA SEBELUM MEMASUKI TAHUN 2013

UNTUNGNYA AHLI QUR'AN DAN DERMAWAN

Al-Qur'an itu memberi syafaat pada hari qiamat bagi siapa yang membacanya (Al-Hadis)

Feb 8, 2014

Makluman | Hijrah Blog Madrasah Ke Laman Web Rasmi


Feb 6, 2014

Nasihat Habib al-Najjar & Ibarah Buat Para Daie

Dalam surah Yasin, ada kisah menarik yang berkaitan dengan dakwah. Dalam ayat 13 dan seterusnya, Allah SWT memerintahkan Nabi Muhammad SAW menceritakan kisah kepada kaum musyrikin Makkah yang mendustakan Nabi.


Kisah itu adalah perilaku orang-orang dalam menanggapi para daie (utusan Allah). Disebutkan, sebuah negeri yang menurut beberapa sumber disebut negeri Anthakiyah didatangi oleh tiga orang utusan Allah.

Masing-masing utusan bernama Shadiq, Shaduq, dan Syallom. Dalam riwayat lain disebutkan utusan itu bernama Sam’un, Yohana, dan Bolus (Paulus).

Mereka memperkenalkan diri kepada warga negeri Anthakiyah. Mereka merupakan para daie yang diutus Nabi Isa al-Masih AS untuk berdakwah kepada warga Anthakiyah agar menyembah Allah dan tidak menyekutukannya.

Warga Anthakiyah saat itu dipimpin seorang raja bernama Antikhos yang menyembah patung. Warga Anthakiyah ternyata tidak menerima dakwah para daie tersebut.

Mereka menolaknya, bahkan mengatakan para daie tersebut seperti mana warga Anthakiyah. Mana mungkin para daie memperoleh wahyu dari Allah. Sekiranya dai-dai itu utusan Allah, niscaya mereka bukan manusia, melainkan malaikat.

Mereka bahkan mengatakan, keberadaan para daie itu mencelakakan kehidupannya sendiri. Mereka mengancam apabila daie-daie tersebut tidak menghentikan dakwahnya, akan dilempar batu dan disiksa.

Melihat perilaku warga Anthakiyah yang tidak mau menerima ajakan dakwah para daie, kemudian datanglah seseorang dari tempat jauh bernama Habib al-Najjar.

Ia berusaha menolong para daie dari ancaman penyiksaan dan pembunuhan. Habib al-Najjar menasihati kaumnya agar mengikuti ajakan (dakwah) para dai.

Lalu, Habib mengatakan ikutilah orang-orang yang dalam berdakwah tidak meminta imbalan kerana mereka adalah orang-orang yang mendapat petunjuk dari Allah (QS Yasin [36]: 21).

Kisah Habib al-Najjar ini kemudian menjadi firman Allah karena difirmankan dalam Alquran. Ayat 21 dari surah Yasin ini sangat tepat dijadikan petunjuk dalam menanggapi perilaku sejumlah dai yang dalam dakwahnya menyimpang dari tuntunan Islam.

Menurut kajian ilmu Ushul Fiqh, teks Alquran seperti itu memiliki dua pengertian (dalalah), iaitu dalalah manthuq (pengertian tekstual atau tersurat) dan dalalah mafhum (pengertian kontekstual atau tersirat).

Dalalah mafhum (tersirat) ada dua bentuk, mafhum muwafaqah dan mafhum mukhalafah. Mafhum muwafaqah adalah pengertian tersirat yang sesuai dengan pengertian tersurat.

Sedangkan, mafhum mukhalafah adalah pengertian tersirat yang berlawanan dengan pengertian tersurat. Menurut para ahli Ushul Fiqh, baik manthuq (tersurat) maupun mafhum (tersirat) adalah hujjah (dalil) dalam syariat Islam.

Mafhum mukhalafah dari ayat di atas adalah Allah memerintahkan kita agar tidak mengikuti para daie yang dalam berdakwah meminta imbalan. Sebab, mereka merupakan orang-orang sesat.

Apabila mengikuti daie yang dalam berdakwah meminta imbalan saja diharamkan oleh Allah melalui ayat di atas, apatah lagi mengikuti daie yang dalam berdakwah mengenakan bayaran.

Berdasarkan kaedah hukum Islam, apa yang haram diambil haram juga diberikan. Maka, haram hukumnya memberikan imbalan kepada dai yang dalam dakwahnya meminta imbalan.

Apabila dalam dakwahnya dai tidak meminta imbalan, menurut jumhur ulama, kita boleh memberikan imbalan dan daie boleh menerimanya. Semoga Allah melindungi kita semua dari larangan-larangan-Nya.

Petikan dari republika.co.id

Feb 4, 2014

Apabila Malaikat Penjaga Arasy Lupa Bertasbih

Suatu hari Rasulullah Muhammad SAW sedang tawaf di Kaabah, baginda mendengar seseorang di hadapannya bertawaf sambil berzikir: "Ya Karim ! Ya Karim !"


Rasulullah SAW meniru zikirnya "Ya Karim ! Ya Karim !"

Orang itu berhenti di satu sudut Kaabah dan menyebutnya lagi "Ya Karim ! Ya Karim !" Rasulullah yang berada di belakangnya menyebutnya lagi "Ya Karim ! Ya Karim !"

Orang itu berasa dirinya sepeti di perolok-olokkan, lalu menoleh ke belakang dan dilihatnya seorang lelaki yang sangat tampan dan gagah yang belum pernah di lihatnya.


Orang itu berkata, " Wahai orang tampan, apakah engkau sengaja mengejek-ngejekku, kerana aku ini orang badwi? Kalaulah bukan kerana ketampanan dan kegagahanmu akan kulaporkan kepada kekasihku, Muhammad Rasulullah."

Mendengar kata-kata orang badwi itu, Rasulullah SAW tersenyum lalu berkata: "Tidakkah engkau mengenali Nabimu, wahai orang Arab?"

"Belum," jawab orang itu.

"Jadi bagaimana kamu beriman kepadanya?" Tanya Rasulullah SAW.

"Saya percaya dengan penuh atas kenabiannya, sekalipun saya belum pernah melihatnya dan membenarkan perutusannya walaupun saya belum pernah bertemu dengannya, " jawab orang Arab badwi itu.

Rasulullah SAW pun berkata kepadanya: "Wahai orang Arab, ketahuilah aku inilah Nabimu di dunia dan penolongmu nanti di akhirat."

Melihat Nabi di hadapannya, dia tercengang, seperti tidak percaya kepada dirinya lalu berkata, "Tuan ini Nabi Muhammad?" "Ya," jawab Nabi SAW.

Dengan segera orang itu tunduk dan mencium kedua kaki Rasulullah SAW.

Melihat hal itu Rasulullah SAW menarik tubuh orang Arab badwi itu seraya berkata, "Wahai orang Arab, janganlah berbuat seperti itu. Perbuatan seperti itu biasanya dilakukan oleh seorang hamba sahaya kepada tuannya. Ketahuilah, Allah mengutus aku bukan untuk menjadi seorang yang takbur, yang minta dihormati atau diagungkan tetapi demi membawa berita gembira bagi orang yang beriman dan membawa berita menakutkan bagi yang mengingkarinya."

Ketika itulah turun Malaikat Jibril untuk membawa berita dari langit, lalu berkata, "Ya Muhammad, Tuhan As-Salam menyampaikan salam kepadamu dan berfirman: "Katakan kepada orang Arab itu, agar tidak terpesona dengan belas kasih Allah. Ketahuilah bahawa Allah akan menghisabnya di Hari Mahsyar nanti, akan menimbang semua amalannya, baik yang kecil mahupun yang besar. "

Selepas menyampaikan berita itu, Jibril kemudian pergi. Orang Arab itu pula berkata, "Demi keagungan serta kemuliaan Allah, jika Allah akan membuat perhitungan atas amalan hamba, maka hamba pun akan membuat perhitungan denganNya. "

Orang Arab badwi berkata lagi, "Jika Allah akan memperhitungkan dosa-dosa hamba, maka hamba akan memperhitungkan betapa kebesaran magfirahNya. Jika Dia memperhitungkan kemaksiatan hamba, maka hamba akan memperhitungkan betapa luasnya pengampunanNya. Jika Dia memperhitungkan kebakhilan hamba, maka hamba akan memperhitungkan pula betapa dermawannya."

Mendengar ucapan orang Arab badui itu, maka Rasulullah SAW pun menangis mengingatkan betapa benarnya kata-kata orang Arab badwi itu sehingga air mata meleleh membasahi janggutnya.

Lantaran itu Malaikat Jibril turun lagi seraya berkata, "Ya Muhammad, Tuhan As-Salam menyampaikan salam kepadamu dan berfirman: "Berhentilah engkau daripada menangis, sesungguhnya kerana tangisanmu, penjaga Arasy lupa bacaan tasbih dan tahmidnya, sehingga ia bergoncang. Sekarang katakan kepada temanmu itu, bahawa Allah tidak akan menghisab dirinya, juga tidak akan menghitung kemaksiatannya. Allah sudah mengampunkan semua kesalahannya dan akan menjadi temanmu di syurga nanti. "

Betapa sukanya orang Arab badwi itu, apabila mendengar berita itu dan menangis kerana tidak berdaya menahan rasa terharu.

* Petikan dari detikislam

Feb 2, 2014

Muslimah Power: Terbang Dengan Niqab!

Kapten PILOT Shahnaz LAGHARI adalah seorang juruterbang wanita pertama di dunia yang berniqab ketika menjalankan tugas menerbangkan pesawat. Beliau berkemampuan mengendalikan kapalterbang secara solo dengan pakaian niqab penuh.


Beliau adalah pemegang rekod dunia Guinness Book of World Record sebagai juruterbang wanita pertama berniqab penuh. Beliau adalah pejuang hak kemanusiaan di Pakistan yang memperjuangkan hak-hak wanita dan pernah bertanding dalam pilihanraya Pakistan 2012 sebagai calon bebas dengan menggunakan logo lembu.


Selain menjawat jawatan pengerusi Persatuan Pilot Wanita Pakistan, beliau juga melakukan khidmat masyarakat dengan membuka pusat pendidikan percuma dan pusat latihan menjahit untuk orang miskin Pakistan.

Beliau turut aktif dalam menyertai program persatuan-persatuan Islam Pakistan

bergambar dengan kapal terbangnya sebaik selesai penerbangan


Berucap dalam seminar Minhaj-ul-Quran Women League

Jan 31, 2014

Kenapa Mengungkit?

Allah Swt berfirman, "Hai orang yang berselimut,... dan janganlah kamu memberi (dengan maksud) memperoleh (balasan) yang lebih banyak." (QS. al-Muddatsir: 1 dan 6)


Mengungkit kebaikan termasuk pengertian yang dibenci Allah dan dalam sebahagian ayat-ayat al-Quran perbuatan ini dilarang. Dalam surat al-Muddatsir ini, setelah memerintah Nabi Muhammad Saw untuk bangun dan memberi peringatan kepada manusia, Allah Swt mengajak Nabi-Nya untuk membesarkan diri-Nya, mensucikan baju dan menghindari segala bentuk dosa lalu memperingatkan beliau dari mengungkit kebaikan. Peringatan mengenai mengungkit kebaikan mencakup segala bentuk penyebutan kebaikan, baik kepada Allah atau kepada makhluk-Nya.

Ironinya, Allah Swt dalam ayat ini memerintahkan Nabi-Nya untuk tidak mengungkit kebaikannya kepada Allah seperti jihad atau usaha yang telah dilakukan. Kerana Allah Swt telah memberikan segala kebaikan dan maqam kenabian kepada Nabi Muhammad Saw. Begitu juga jangan mengungkit kebaikan kepada hamba-hamba Allah, sekalipun engkau telah melayani mereka dan berusaha untuk membimbing dan menghidayahi mereka.

Dari ayat ini dapat difahami bahawa memperingatkan, menghidayahi orang lain dan menyampaikan al-Quran kepada mereka merupakan layanan terbesar manusia kepada orang lain dan tidak dapat dibandingkan dengan segala layanan yang lain atau infak. 

Tapi sekalipun demikian, tetap saja manusia dilarang untuk mengungkit kebaikannya. Karena mengungkit kebaikan akan menghapus segala perbuatan baik yang telah dilakukan. Ini adalah hakikat yang disebutkan Allah Swt dalam ayat yang lain, 

"Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima)..."[QS. al-Baqarah: 264.]

Allah Swt dalam ayat 17 surat al-Hujurat secara jelas menjelaskan tentang mengungkit kebaikan kepada Allah, 

"Mereka merasa telah memberi nikmat kepadamu dengan keislaman mereka. Katakanlah, "Janganlah kamu merasa telah memberi nikmat kepadaku dengan keislamanmu, sebenarnya Allah, Dialah yang melimpahkan nikmat kepadamu dengan menunjuki kamu kepada keimanan jika kamu adalah orang-orang yang benar."

Dari ayat ini dengan mudah difahami bahwa mengungkit kebaikan, baik itu kepada Allah atau kepada makhluk merupakan perbuatan yang tidak baik dan Allah Swt senantiasa memperingatkan manusia untuk tidak melakukannya.

*Petikan dan olahan: IRIB

Jan 29, 2014

Jom Faham | Perihal Israil, Yahudi, Zionis, dan Israel

Bani Israil adalah nama suatu kaum, yang secara tradisional menganut agama Yahudi. Sebahagian besar dari kaum ini menyokong zionis, iaitu program penahklukan bumi Palestin dan penguasaan dunia. Setelah berhasil menguasai bumi Palestin (atas bantuan Inggeris dan Amerika Syarikat), kaum ini mendirikan Negara Israel. Untuk memahami kaum ini (Bani Israel, Yahudi, Zionis, atau Israel), maka hendaklah membaca firman Allah SWT dalam Al Qur’an (sebagai sumber kebenaran yang mutlak)


Antara lain, Allah SWT berfirman, “Dan ingatlah ketika kamu (Bani Israil) berkata, “Hai Musa, kami tidak dapat sabar dengan sejenis makanan saja. Sebab itu mohonkanlah untuk kami kepada Tuhanmu, agar Dia mengeluarkan bagi kami segala sesuatu yang ditumbuhkan bumi, yaitu sayur mayurnya, timunnya, bawang putihnya, kacang adasnya, dan bawang merahnya. Musa berkata, “Mahukah kamu mengambil sesuatu yang rendah sebagai pengganti yang lebih baik? Pergilah kamu ke suatu kota, pasti kamu memperoleh segala sesuatu yang kamu minta.” Lalu ditimpakanlah kepada mereka (Bani Israil) nista dan kehinaan, serta mereka mendapat kemurkaan dari Allah. Hal itu terjadi kerana mereka (Bani Israil) selalu mengingkari ayat-ayat Allah, dan membunuh para Nabi, padahal tidak dibenarkan. Demikian itu terjadi karena mereka (Bani Israil) selalu berbuat durhaka dan melampaui batas” (QS.2:61).

Perhatikanlah firman Allah SWT dalam QS.2:61 tersebut, nampak bahawa Allah SWT memurkai Bani Israil, kerana pemikiran, sikap, dan perilaku mereka yang gemar mendurhakai Allah SWT, dan bertindak melampaui batas. Bila Amerika Syarikat, Inggeris, dan lain-lain mengatakan Bangsa Israel adalah bangsa yang beradab, maka Allah SWT mengatakan sebaliknya. Konsekuensi logiknya, sebagai muslim, umat Islam tentu mempercayai Allah SWT, terlebih-lebih lagi dengan maraknya fakta kezaliman yang dilakukan Amerika Syarikat, Inggeris, Israel, dan sekutu-sekutunya.

Sejarah Bani Israil yang dikabarkan QS.2:61 adalah suatu peristiwa setelah Rasulullah Musa AS berhasil mengeluarkan Bani Israil dari kekuasaan Fir’aun. Rasulullah Musa AS membawa Bani Israil ke tanah Bangsa Palestin, yang bersedia menerima Bani Israil sebagai tetamu yang dihormati. Sejarah kemudian berkembang unik, di mana Bani Israil tidak bersedia bersama-sama Bangsa Palestin mempertahankan tanah Bangsa Palestin dari serangan beberapa kerajaan besar. Bani Israil memilih melakukan diaspora (menyebar) ke luar tanah Bangsa Palestin menuju berbagai negara, terutama ke Eropa.

Di Eropah, Bani Israil yang lebih dikenal sebagai Yahudi (Jews) menguasai sistem ekonomi Eropah, dan berupaya menguasai Eropah secara politik. Lalu terjadi serangan terhadap Yahudi di beberapa wilayah Eropah , seperti Swiss, Austria, dan Jerman. Hingga muncullah Parti Nazi di Jerman yang kemudian dipimpin Hitler.


Hitler mendapat fakta bahawa Bangsa Yahudi telah membentuk Zionis Internasional, dan menetapkan Protocol Zion (1901) sebagai tujuan, yang isinya antara lain keinginan untuk menguasai dunia, terutama Jerman. Maka Hitler mendahului Yahudi dengan menyerang terlebih dahulu (tahun 1939), sehingga timbul Perang Dunia II yang melibatkan Eropah dan Amerika Syarikat. Hasilnya Hitler kalah (tahun 1945) dan Jerman tunduk pada Sekutu (Amerika Syarikat, Inggeris, Perancis, Uni Soviet, dan lain-lain).

Pasca Perang Dunia II, Yahudi mengumumkan bahawa pada saat Perang Dunia II telah terjadi pembunuhan terhadap Yahudi (holocaust). Padahal sesungguhnya pada Perang Dunia II telah terjadi pembantaian terhadap bukan Yahudi. Dari 60 juta orang yang maut pada Perang Dunia II, Yahudi yang tewas hanya 6 juta orang, sedangkan bukan Yahudi yang maut sebanyak 54 juta orang. Oleh kerana itu tidak benar telah terjadi holocaust saat Perang Dunia, yang benar adalah bahawa pada Perang Dunia II telah terjadi korban di kalangan bukan Yahudi sebanyak 54 juta orang, akibat provokasi ekonomi dan politik Yahudi di Eropah.

Uniknya lagi, kerana terpengaruh Yahudi, Inggeris dan Amerika Syarikat melibatkan diri dalam penubuhan Negara Israel di tanah Bangsa Palestin yang saat itu dijajah Inggeris. Akibatnya berdirilah Negara Israel di tanah Bangsa Palestin, sejak tahun 1948 hingga saat ini. Berdirinya Negara Israel di tanah Bangsa Palestin inilah yang dilawan dengan sungguh-sungguh (jihad) oleh Bangsa Palestin, yang saat ini diperlihatkan terus oleh para pejuang Hamas dan Jihad Islam.

Semoga Allah SWT meredhai, sebagaimana janji Allah SWT dalam QS.2:61 bahwa Yahudi (Bani Israil) akan dinistakan, dihinakan, dan dimurkai oleh Allah SWT. Semoga … , kerana janji Allah SWT selalu ditepati.

Sumber dan olahan: Islamalternatif

Jan 27, 2014

Ibadat 500 Tahun

Dari Jabir RA berkata bahawa Rasulullah SAW. telah memberitahu kami bahawa Malaikat Jibrail telah memberitahu Rasulullah SAW katanya; “Wahai Muhammad, demi Allah yang mengutusmu sebagai nabi yang besar, sesungguhnya ada seorang hamba Allah yang beribadat selama 500 tahun di atas sebuah bukit yang lebar, panjangnya bukit itu 30 puluh hasta kali 30 hasta dan disekelilingnya ialah air laut yang seluas 4,000 farsakh dari tiap penjuru.”

Dan di situ Allah SWT mengeluarkan air selebar satu jari dan dari bawah bukit dan Allah SWT juga telah menghidupkan sebuah pohon delima yang setiap hari mengeluarkan sebiji buah delima. Apabila tiba waktu petang hamba Allah itu pun memetik buah delima itu dan memakannya, setelah itu ia pun sembahyang. Dalam sembahyang ia telah meminta kepada Allah SWT supaya mematikannya ketika ia dalam sujud, supaya badannya tidak disentuh oleh Bumi atau apa-apa saja sehingga tibanya hari kebangkitan. Maka Allah SWT pun menerima permintaanya.



Berkatalah malaikat lagi; “Oleh itu setiap kali kami naik turun dari langit kami melihatnya sedang sujud, kami mendapat dalam ilmu bahawa ia akan dibangkitkan pada hari kiamat dan dihadapkan kepada Allah SWT lalu Allah SWT menyuruh Malaikat - masukkanlah hambaku itu ke dalam syurga dengan limpah rahmatku.” Maka berkata orang itu; “Dengan disebabkan amalku?” Maka Allah SWT menyuruh malaikat menghitung semua amalnya dengan nikmat yang Allah SWT berikan. Apabila penghitungan dibuat maka amal yang dibuat oleh orang itu selama 500 tahun itu telah habis apabila dikira dengan sebelah mata, yakni nikmat penglihatan yang Allah SWT berikan padanya, sedangkan nikmat-nikmat lain belum dikira.

Maka Allah SWT berfirman: “Masukkan ia ke dalam neraka”. Apabila ia ditarik ke neraka maka ia pun berkata: “Ya Allah, masukkanlah aku ke dalam syurga dengan rahmatmu.” Lalu Allah SWT berfirman kepada malaikat: “Bawakan ia ke mari”.

Kemudian Allah SWT bertanya orang itu; “Siapakah yang menjadikan kamu daripada tidak ada.” Lalu orang itu menjawab; “Engkau ya Allah.” Kemudian Allah SWT bertanya lagi; “Apakah itu kerana amalmu atau rahmatku?” Jawab orang itu; “Ya Allah, dengan rahmatmu.”

Allah SWT bertanya lagi; “Siapakah yang memberikan kekuatan sehingga 500 tahun kamu beribadat?” Jawab orang itu; “Engkau ya Allah.”

Allah SWT bertanya lagi; “Siapakah yang menempatkan kamu diatas bukit yang di tengah-tengah lautan, dan siapakah yang mengeluarkan air tawar yang bersih dari tengah-tengah lautan yang airnya sangat masin dan siapakah yang menumbuhkan sebuah pohon delima yang mengeluarkan sebiji delima setiap hari, padahal buah itu hanya berbuah setahun sekali lalu kamu meminta supaya aku matikan kamu dalam sujud, jadi siapakah yang membuat semua itu?”

Lalu orang itu berkata; “Ya Allah, ya Tuhanku engkaulah yang melakukanya.”

Allah SWT berfirman; “Maka semua itu adalah dengan rahmatku dan kini aku masukkan kamu ke dalam syurga juga adalah dengan rahmatku.” Malaikat Jibrail berkata; “Segala sesuatu itu terjadi hanya dengan rahmat Allah SWT.”

Amal yang dibuat oleh seseorang itu tidak akan dapat menyamai walaupun setitik debu sekalipun dengan nikmat yang Allah SWT berikan pada hambanya. Oleh itu janganlah mengharapkan amal kita itu akan dapat memasukkan kita ke dalam syurga Allah SWT sebaliknya memohonlah dengan rahmatnya.

Hanya dengan rahmat Allah SWT sajalah seseorang itu dapat memasuki syurganya. Apabila kita memohon kepada Allah SWT supaya dimasukkan ke dalam syurga dengan rahmatnya maka mintalah supaya Allah SWT memasukkan kita dengan rahmatnya ke dalam syurga Firdaus.

Sumber: detikislam

Jan 25, 2014

Yang kecil dan Yang BESAR

Dalam kehidupan ini, kita tidak dapat lari daripada membincangkan perihal “kecil” dan “besar”. Kadang-kadang sesuatu itu kecil di mata kita namun ia besar di mata orang lain, dan adakala sesuatu itu besar pada pemerhatian kita namun ia dianggap kecil oleh pihak yang lain. Menentukan apa yang besar dan apa pula yang kecil bergantung kepada isu dan masalah, juga bergantung kepada laras dan parameter yang digunakan. Berhubung hal ini, Islam juga mempunyai falsafahnya yang tersendiri dalam membiacarakan soal kecil dan besar. Malah ia disebut secara berulang-ulang dalam al-Quran dan hadis nabi saw.


Menilai dosa dan pahala

Salah satu keajaiban yang sentiasa memuhasabah dan menginsafkan saya ialah apabila Allah Yang Maha Adil mengadili dan menghakimi manusia bukan menerusi kata dua daripadanya semata-mata. Sedangkan sekiranya Dia melakukan hal demikian, siapalah kita untuk membantah sementelah sudah terlalu banyak nikmat dan kurniaan-Nya yang masih terhutang di pundak kita. Namun Allah SWT menilai kita menerusi timbangan-Nya dari dua sisi utama iaitu baik dan buruk, dosa dan pahala. Sebagai contoh sebuah firman Allah SWT yang bermaksud:

“adapun orang yang berat timbangannya (amalan baik), maka dia berada dalam kehidupan yang senang lenang. Sesiapa yang ringan timbangannya (amalan baik), maka tempat kembalinya ialah “Haawiyah”, Dan apa jalan engkau dapat mengetahui, apa dia “Haawiyah” itu? (Haawiyah itu ialah): api yang panas membakar” (Surah al-Qariah 6-11).

Demikianlah salah satu kenyataan keadilan Tuhan sebagaimana termaktub dalam kitab-Nya. Dia Yang Maha Tahu, Maha Adil, Maha Melihat dan sebagainya akan menilai manusia menerusi mizan, justeru adalah suatu keanehan apabila terdapat segelintir manusia yang menilai orang yang berbeda dengannya dengan hanya sebelah mata dan hanya menerusi satu sudut. Kalau dalam penulisan ilmiah, penilaian yang hanya melihat dari sisi negatif semata-mata sedangkan terbukti wujud kebaikan yang tersembunyi, maka penulisan itu masih boleh dicabar. Begitu juga dengan dua ayat terakhir dalam surah al-Zalzalah yang membawa maksud:

“Barangsiapa yang membuat amalan yang baik sebesar zarah, nescaya Allah melihatnya (dan mengganjarinya). Dan barangsiapa yang melakukan amalan yang buruk sebesar zarah, nescaya Allah melihatnya (dan membalasnya).” (al-Zalzalah 7-8)

Dalam kitab tafsir karangan Imam Ibnu Kathir (Cetakan Darul Manar, juzuk keempat, m.s 526), beliau telah mendatangkan banyak riwayat hadis yang berkaitan dengan ayat tersebut. Antaranya ialah dua hadis daripada sahih al-Bukhari iaitu:

“Takutilah api neraka, meskipun hanya dengan sebelah buah tamar, walaupun hanya dengan satu kalimah yang baik (kalimah tayyibah)”

Begitu juga hadis ini:

“Janganlah kamu memandang rendah terhadap sesuatu perkara kebajikan, (salah satunya ialah) walaupun kamu bertemu dengan saudaramu dengan wajah yang menyenangkan.”

Kedua-dua hadis di atas menunjukkan kepada kita bahawa terlampau banyak amalan, jalan dan cara yang boleh dilakukan untuk melakukan kebaikan dan kesemua jalan tersebut hendaklah dihormati oleh manusia lain tanpa diremehi dan dipandang rendah. Kalaulah hanya sebelah buah tamar mempunyai nilai yang besar dalam menjauhi seseorang daripada neraka, maka siapalah kita untuk menjadi penilai kepada amalan manusia lain. Begitu juga berbuat baik itu bukanlah sekadar melibatkan kebendaan, namun sebuah senyuman dan wajah mesra tatkala bertemu orang lain juga dinilai baik oleh Islam.

Menghormati setiap posisi

Kedapatan sesetengah manusia meyakini jalan dan perjuangannya sebagai benar, lantas mereka bersungguh-sungguh demi mencapai kejayaan. Namun menjadi kesilapan apabila dalam masa yang sama mereka memandang rendah posisi dan peranan yang dimainkan oleh orang lain. Mereka memilih politik kepartian dalam melakukan kebaikan dan perubahan dan dalam masa yang sama memperendah kumpulan yang berpolitik tanpa parti politik. Sudahlah parti politik lawan dihentam mereka, kemudian mereka juga kental menolak orang yang memilih bersikap neutral dalam soal partisan. Dengan meyakini kepentingan politik dan menunjukkan sikap dan pendirian dalam setiap isu, tidak melibatkan diri secara aktif dalam kepartian tidak sepatutnya menjadi hujahan dan tembakan oleh pihak berkepentingan.

Demikian juga sekumpulan manusia yang terlibat dengan jemaah dan persatuan Islam, mereka saling mendakwa hanya kumpulan mereka yang benar, sambil dalam masa yang sama menyalahkan kelompok yang berbeda dengan mereka. Katanya jemaah mereka syumul, lantas jemaah yang lain mesti ditolak. Ada jemaah yang melebihkan politik, lalu dikritik jemaah yang kurang berpolitik, sementara ada jemaah yang melebihkan tarbiyah, pendidikan, kebajikan dan sebagainya, lantas dipandang rendah kumpulan yang berbeda haluan dengan mereka. Sungguh ajaib, mereka meyakini kebenaran kumpulan masing-masing dengan menyalahkan kumpulan yang lain.

Selain itu, ada juga segelintir pelajar dan masyarakat yang memilih untuk berdemonstrasi dalam meluahkan pandangan dan bantahan mereka, atas sebab sudah banyak kali aduan dan perjuangan mereka tidak dipandang. Dalam dunia demokrasi dan sifat Islam yang menghormati kebebasan, sudah tentu tindakan tersebut kita raikan. Akan tetapi sikap menuduh golongan yang tidak memilih jalan demonstrasi sebagai penakut, tidak peduli, tidak berjuang dan sebagainya bukanlah sebuah budaya yang sihat. Kita sewajarnya menghormati posisi setiap golongan. Ada yang hebat membuat kajian akademik, ada yang gigih dalam kerja-kerja kebajikan, ada yang aktif dalam berpolitik dan pelbagai posisi lagi. Sedangkan sebuah senyuman dilarang untuk diperendah, apatah lagi mana-mana amalan yang member kesan dan impak yang lebih besar.

Yang besar dan yang kecil

Apabila wujudnya dua penilaian yang berbeda, maka keutamaan akan diputuskan dengan membuat kajian dan pemilihan. Allah SWT mengisyaratkan hal ini dalam sebuah ayat dari surah al-Taubah yang bermaksud:

“Adakah kamu menyangka bahawa memberi minum kepada orang yang menunaikan haji dan menguruskan Masjid al-Haram sama dengan orang yang beriman dengan Allah dan hari akhirat serta berjihad pada jalan Allah? Mereka tidak sama di sisi Allah dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang yang zalim. (al-Taubah 19)

Ayat di atas sering diguna sebagai dalil dan hujah wujudnya perbedaan keutamaan dalam sesuatu tindakan. Malah al-Qaradhawi juga ada memetik ayat tersebut dalam menjelaskan pemahaman perihal keutamaan dalam buku masyhurnya bertajuk Fiqh al-Awlawiyyat. Dua jenis amalan telah dibuat perbandingan oleh Allah SWT dan dijelaskan perbedaan ketara antara kedua-duanya meskipun pada zahirnya amalan memberi minum kepada jemaah Haji adalah terpuji, namun keimanan kepada Allah dan hari akhirat adalah jauh lebih utama bagi kaum yang berakal. Justeru, zalimlah barangsiapa yang menolak untuk beriman sesudah didatangkan pelbagai hujah dan jawapan kepada persoalan. Dalam bab kejahatan pula, terdapat sebuah firman Allah yang berkaitan dengan perbincangan ini:

“ketika kamu menerima berita dusta itu dengan lidah kamu, dan memperkatakan dengan mulut kamu sesuatu yang kamu tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; dan kamu pula menyangka ianya perkara kecil, pada hal di sisi Allah adalah perkara yang besar dosanya”. (Surah an-Nur: 15).

Allah menjelaskan bahawa ada dosa yang dianggap kecil oleh manusia yang lain namun hakikatnya ia besar di sisi Allah, iaitu menyebarkan berita dusta dan fitnah. Di sinilah timbulnya ironi terhadap sesetengah pihak media di tanah air kita iaitu tatkala mereka menyiarkan berita tentang pelbagai jenayah di tanah air, dalam masa yang sama terdapat kalangan mereka yang menulis dan menyebarkan tajuk dan bahan berita yang telah dipusing daripada berita asal. Lantas bahananya ialah huru-hara dan peperangan politik dalam kalangan masyarakat.

Ketempangan dalam memahami keutamaan dan perbahasan soal besar dan kecil ini juga menyebabkan terdapat masyarakat yang berterusan memandang rendah terhadap bekas pencuri dompet dan penyeluk saku, sambil dalam masa yang sama mereka mengangkat perasuah yang telah bebas daripada penjara. Hal ini bukanlah ciptaan akal saya, sebaliknya ia berlaku dalam masyarakat kita apabila terdapat ahli politik yang dikenakan tindakan dan dibuktikan terlibat dalam politik wang, kemudiannya setelah dua tahun dikenakan tindakan disiplin, terus dipilih dan diangkat sebagai salah seorang pemimpin masyarakat, bahkan menjaga kepentingan sebuah institusi penting.

Adapun dalam masa yang sama bekas penyeluk saku yang sudah bertaubat dan cuba berubah dengan membuka gerai kecil-kecilan pula telah diserbu kerana katanya tiada lesen perniagaan. Kemudian gerai diroboh tanpa belas kasihan, sebaliknya bekas perasuah pula terus “berkhidmat” dengan muka menebal. Kedua-duanya pernah dipenjara dengan jenayah yang berbeda di mana seorang pernah menyeluk saku di jalanan dengan hasil kecurian sedikit cuma, sementara seorang lagi perasuah yang memakan harta orang ramai tanpa beramanah. Rupa-rupanya, bedanya kerana si perasuah itu pernah belajar hingga ke hujung dunia, sementara si penyeluk saku hanya cukup-cukup makan sahaja.

Di sebalik gahnya pengistilahan

Seringkali berlaku perbicaraan mengenai nama berkembang mekar sambil isinya diabaikan, atau setidak-tidaknya telah dikecilkan skopnya. Saya membawa contoh apabila dibisingkan isu halal atau haramnya sesua produk makanan. Jenama dan cop halal seolah-olah telah disempitkan apabila ia hanya melibakan penyembelihan dan hukum yang berkaitan, juga berhubung isu kebersihan dan kesucian premis perniagaan. Namun bagaimana dengan bahagian pemasaran, pembungkusan, kualiti perkhidmatan dan lain-lain yang berkaitan?

Begitu juga apabila dibicarakan soal Muslimah yang praktis, jawapan cliché yang biasa diberikan ialah tudung dan aurat dan ia seolah-olah terhenti di situ sahaja. Saya meyakini bahawa telah ramai yang tahu tentang kewajipan menutup aurat, juga meyakini kebaikan diulang-ulang amalan wajib tersebut. Namun usah dilupa perbahasan mengenai seorang Muslimah juga pasti akan berkait dengan tanggungjawab mereka dalam keluarga dan masyarakat, hak mereka untutk diberi pendidikan dan bermasyarakat, juga dalam member sumbangan menerusi pelbagai ruang dan bidang. Saya ulangi kembali persoalan ini memandangkan ia pernah terjadi di beberapa negara umat Islam satu masa dahulu, termasuklah di Tanah Melayu ini. Perdebatan antara ‘kaum tua’ dan ‘kaum muda’ satu masa dahulu sepatutnya memberi pengajaran kepada kita.

Dalam soal keyakinan kita berhubung kesyumulan Islam ,ketika mana Islam diuar-uarkan sebagai sebuah agama yang lengkap, namun tiba-tiba mitos lain muncul dalam penghayatannya – dunia yang kompleks dan penuh simpang-siur tidak digali dan difahami sepenuhnya untuk membolehkan idealisme agama diterapkan dengan sebenar-benarnya. Soal kepemimpinan dalam sesebuah parti dan badan juga dihadkan, iaitu diistimewakan kepada orang agama atas nama “kepemimpinan ulama”, sementara masih ada yang galak membahagikan fadhilat antara "ilmu agama" dan "bukan ilmu agama", sambil dia yang meyakini berada atas jalan ilmu agama sedang menaiki kereta buatan bukan orang Islam, yang dianggapnya sebagai bukan ilmu agama. Tiada masalah membuat pembahagian bidang, namun yang salahnya apabila mudah membuat kesimpulan bahawa pelajar agama lebih utama berbanding selainnya, bukankah semua ilmu dari Tuhan yang sama? Juga, bukankah Islam itu suatu sistem yang komprehensif justeru menuntut kita menguasai semua bidang ilmu?

Khatimah 

Yakinilah bahawa pertimbangan antara kecil dan besar, penting dan utama dan sebagainya akan terus berlangsung selagimana umur dunia masih berusia. Dalam kehidupan seharian, bukanlah tugas kita untuk mempersoal dan membuat penghukuman terhadap keimanan dan dosa pahala manusia, sebaliknya kita mestilah sentiasa mempersoalkan keimanan kita. Saya kira, tidaklah serius dan kental keimanan kita jika ia tidak sentiasa dipersoalkan, lantaran keimanan itu bukanlah sekadar diperoleh menerusi keturunan sebaliknya menerusi pencarian kebenaran yang mana asas utamanya ialah persoalan demi persoalan.

Selain berharap tiada dari kalangan kita berasa selesa bersikap menghukum manusia dan tersilap membuat keputusan dalam soal keutamaan, janganlah kita terleka dengan sebuah perbincangan hingga menumpulkan akal kita dalam meletakkan pendirian dan berpijak pada realiti kehidupan. Soalnya ke mana kita mahu membawa kehidupan yang penuh bersimpang siur ini? Adakah seringkas melaungkan slogan “aku pejuang Islam” atau berpanas terik sambil menjerit-jerit di medan demonstrasi semata-mata? Sungguh, kita sudah terlalu ramai jaguh dalam pengucapan, namun masih kontang jaguh dalam apa-apa kepakaran.

Petikan dari: marwanbukhari.com

Jan 23, 2014

6 'Road Block' Ke Syurga

Setiap orang pasti mendambakan masuk syurga. Dan, syurga terbuka bagi siapa saja yang mahu melakukan amalan ahli surga. Hakikatnya, tidak sedikit orang yang menginginkan masuk syurga, tapi tidak melakukan amalan ahli surga.


Bahkan dia malah sibuk melakukan amalan ahli neraka. Dan, akhirnya dia terhalang untuk masuk surga, naudzubillah min dzalik.

Oleh kerana itu, setiap kita harus mengetahui amalan apa saja yang dapat menjadi penghalang masuk surga. Lalu, kita berusaha meninggalkannya.

Amalan penghalang masuk surga itu, di antaranya, pertama memakan harta riba. Allah SWT berfirman, “ …orang yang kembali (mengambil riba) maka orang itu adalah penghuni-penghuni neraka. Mereka kekal di dalamnya.” (QS al-Baqarah [2]: 275).

Kedua, memakan harta anak yatim. “Sesungguhnya, orang-orang yang memakan harta anak yatim secara zalim sebenarnya mereka itu menelan api sepenuh perutnya dan mereka akan masuk ke dalam api yang menyala-nyala (neraka).” (QS an-Nisa’ [4]: 10).

Ketiga, meninggalkan shalat. “Pada hari betis disingkapkan dan mereka dipanggil untuk bersujud, maka mereka tidak kuasa (dalam keadaan) pandangan mereka tunduk ke bawah, lagi mereka diliputi kehinaan. Dan, sesungguhnya mereka dahulu (di dunia) diseru untuk bersujud dan mereka dalam keadaan sejahtera.” (QS al-Qalam [68]: 42-43).

Keempat, suka mengumpat. “Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan prasangka kerana sebagian dari prasangka itu dosa. Dan, janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah mengumpat satu sama lain. Adakah seorang di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka, tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan, bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya, Allah Maha Penerima Tobat lagi Maha Penyayang.” (QS al-Hujurat [49]: 12).

Kelima, pemimpin yang menipu rakyatnya. Rasulullah SAW bersabda, “Barang siapa yang diberikan urusan oleh kaum Muslimin (sebagai pemimpin), lalu ia mengeksploitasi kekayaan mereka, keperluan mereka, kesulitan mereka, dan juga kemiskinan mereka niscaya Allah akan menghalanginya pada hari kiamat dari kekayaannya, keperluannya, kesulitannya, juga kemiskinannya.” (HR Abu Dawud).

Keenam, melakukan khianat dalam harta. “Tidak mungkin seorang Nabi berkhianat dalam urusan harta rampasan perang. Barang siapa yang berkhianat dalam urusan rampasan perang itu, maka pada hari kiamat ia akan datang membawa apa yang dikhianatkannya itu, kemudian tiap-tiap diri akan diberi pembalasan tentang apa yang ia kerjakan dengan (pembalasan) setimpal, sedang mereka tidak dianiaya.” (QS Ali Imran [3]: 161).

Semoga Allah menjauhkan diri kita dari amalan-amalan yang menjadi penghalang masuk syurga. Amin.

Sumber: republika.co.id

Jan 21, 2014

Pedoman Untuk Muttaqin

Almarhun Ustaz Fathi Yakan mengingatkan umat Islam tentang kewajiban beramal untuk Islam. Beramal untuk Islam tidak hanya dalam ibadat ritual solat, puasa, zakat, haji yang difahami oleh sesetengah orang Islam tapi dalam konteks yang syumul iaitu melahirkan individu muslim sejati, keluarga, masyarakat dan negara yang tunduk kepada Allah dalam ertikata sebenar.

Sebenarnya beramal untuk Islam dalam erti kata yang sebenar ialah untuk melahirkan individu yang mencerminkan akidah dan akhlak Islam, melainkan masyarakat yang berpegang teguh dengan pemikiran dan cara hidup Islam sebagai syariat perundangan, peraturan dan perlembagaan hidup, serta memikul amanah dakwah yang menjadi petunjuk dalam menegakkan kebenaran dan keadilan di alam ini.


Seluruh amal ini dan lain-lain keperluan untuk amalan-amalan ini serta lain-lain perkara yang berkaitan yang dituntut oleh amal-amal ini adalah satu tuntutan syariat. Kewajipan melaksanakan tidaklah gugur kecuali setelah tertegaknya satu kuasa yang dapat mengendalikan tanggungjawab ini dan memelihara urusan kaum muslimin.

Selagi kekuasaan ini tidak wujud, maka seluruh kecuaian atau kecacatan para petugas amal Islam dan kecuaian orang yang tidak turut serta dalam kerja-kerja ini, menurut pandangan Islam adalah satu dosa yang tidak akan hilang melainkan orang-orang Islam bersegera bangun memikul tanggungjawab melaksanakan kerja-kerja untuk menegakkan Islam.

Di antara bukti-bukti yang menguatkan bahawa beramal untuk Islam adalah wajib dan ianya bersifat wajib taklifi (difardukan), bukannya tanggungjawab yang diperintahkan melakukan secara sukarela, dapat dilihat secara yakin dari beberapa sudut:

Pertama: Wajib Dari Sudut Prinsip (Mabda’).

Beramal atau bekerja untuk (menegakkan seluruh ajaran) Islam pada prinsipnya adalah wajib kerana beramal atau bekerja adalah tanggungjawab yang telah dipertanggungjawabkan oleh Allah s.w.t kepada seluruh umat manusia, didahului oleh para Nabi dan para Rasul kemudian ke atas umat manusia seluruhnya hingga ke hari kiamat kelak.

Ini adalah berdasarkan kepada firman Allah bermaksud:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Al-Asr, Ayat: 1 – 3).

Dan firman Allah bermaksud:

Wahai Rasul Allah! Sampaikanlah apa yang telah diturunkan kepadamu dari Tuhanmu dan jika engkau tidak melakukannya (dengan menyampaikan semuanya), maka bermakna tiadalah engkau menyampaikan perutusanNya. (Al-Maaidah, Ayat: 67).

Dan firman Allah bermaksud:

Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah Kami turunkan dari keterangan-keterangan dan petunjuk hidayat, sesudah Kami menerangkannya kepada manusia di dalam Kitab Suci, mereka itu dilaknat oleh Allah dan dilaknat oleh sekalian makhluk (Al-Baqarah, Ayat: 159).

Dalam sunnah Rasulullah s.a.w yang mulia terdapat riwayat-riwayat yang mempunyai hubungan secara khusus tentang dakwah kepada kebenaran dan menentang kebatilan. Di antaranya ialah sabda Rasulullah s.a.w:

“Sesiapa di antara kamu yang melihat kemungkaran, dia hendaklah mencegahnya dengan tangannya, sekiranya dia tidak mampu (mencegah dengan tangan – kuasa), maka hendaklah dia mengubah dengan menggunakan lidahnya (teguran dan nasihat), maka sekiranya ia tidak mampu juga hendaklah ia mengubah dengan hatinya (iaitu tidak reda dan benci) dan demikian itu adalah selemah-lemah iman. Tidak ada lagi iman selepas tahap itu walaupun sebesar biji sawi”(Hadis riwayat Tirmizi).

Sabda baginda yang lain:

“Wahai manusia, sesungguhnya Allah berfirman kepadamu: Perintahlah (manusia) supaya melakukan perkara-perkara yang makruf (yang baik) dan cegahlah mereka dari melakukan perkara-perkara yang mungkar sebelum (tiba suatu waktu di mana) kamu meminta, lalu aku tidak lagi menerimanya dan kamu memohon pertolongan lalu aku tidak menolong kamu lagi”.(Hadis riwayat Ibnu Majah dan Ibnu Hibban).

Sabda Rasulullah s.a.w lagi:

“Apabila engkau melihat umatku takut untuk berkata kepada orang yang melakukan kezaliman: Wahai penzalim! Maka sesungguhnya dia telah mengucapkan selamat tinggal baginya”.(Hadis riwayat Hakim).

Kedua: Wajib dari Sudut Hukum.

Beramal untuk Islam adalah wajib dilihat dari sudut hukum kerana tidak berjalannya syariat Allah di atas muka bumi dan penguasaan sistem dan undang-undang ciptaan manusia ke atas masyarakat manusia hari ini mewajibkan umat Islam bekerja untuk menegakkan masyarakat Islam dan mengembalikan cara hidup Islam. Umat Islam juga wajib bekerja supaya manusia tunduk mengabadikan diri kepada Allah di dalam iktikad keyakinan, akhlak dan sistem hidup mereka berdasarkan dalil dari Al-Quran yang menyebut bermaksud:

Maka demi Tuhanmu (wahai Muhammad)! Mereka tidak disifatkan beriman sehingga mereka menjadikan engkau hakim dalam mana-mana perselisihan yang timbul di antara mereka, kemudian mereka pula tidak merasa di hati mereka sesuatu keberatan dari apa yang telah engkau hukumkan dan mereka menerima keputusan itu dengan sepenuhnya.(An-Nisa’, Ayat: 65).

Dan firman Allah bermaksud:

Dan (katakanlah wahai Muhammad kepada pengikut-pengikutmu): Apa jua perkara agama yang kamu berselisihan padanya maka hukum pemutusnya terserah kepada Allah; Hakim yang demikian kekuasaanNya ialah Allah Tuhanku; kepadaNyalah aku berserah diri dan kepadaNyalah aku rujuk kembali (dalam segala keadaan). (Asy-Syura, Ayat: 10).

Begitu juga firman Allah bermaksud:

Dan sesiapa yang tidak menghukum dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah (kerana mengingkarinya), maka mereka itulah orang-orang yang kafir.
(Al-Maaidah, Ayat: 44).

Firman Allah bermaksud:

Dan sesiapa yang tidak menghukum dengan apa yang telah diturunkan Allah, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.
(Al-Maaidah, Ayat: 45).

Firman Allah bermaksud:

Dan sesiapa yang tidak menghukum dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah, maka mereka itulah orang-orang yang fasiq.
(Al-Maaidah, Ayat: 47).

Apabila menegakkan masyarakat Islam dan melaksanakan hukum-hukum yang diturunkan oleh Allah itu hukumnya wajib maka kerja-kerja yang membawa kepada kewujudan masyarakat Islam dan terlaksananya hukum Allah turut menjadi wajib berdasarkan kaedah syarak bermaksud:

‘Sesuatu perkara yang tidak dapat disempurnakan sesuatu yang wajib melainkan dengannya, maka ia menjadi wajib’

Sebahagian besar dari negara-negara (umat) Islam, kalau pun tidak dapat dikatakan seluruhnya diperintah oleh sistem-sistem ciptaan manusia yang merupakan campur aduk dari sistem undang-undang Rumani, Yunan, Perancis dan sebagainya. Demikian juga sistem ekonomi yang menguasai negara-negara tersebut adalah sistem ekonomi Kapitalisme dan Sosialisme. Ini adalah penyebab utama yang mendesak umat Islam supaya menyusun gerak-kerja untuk meruntuhkan sistem jahiliah dalam bentuk seperti ini dan kewajipan mengembalikan kehidupan Islam adalah menjadi fardu ain ke atas setiap muslim sehingga kepimpinan dan kekuasaan kembali ke pangkuan Islam.

Selain dari itu masih banyak kewajipan-kewajipan syariah yang perlaksanaan dan amalannya bergantung kepada adanya khalifah atau Imam sedangkan pelantikan Khalifah (Imam) itu sendiri sangat bergantung kepada wujudnya kekuasaan Islam. Oleh itu seluruh undang-undang yang berkaitan dengan sistem-sistem Islam sama ada di dalam bidang kemasyarakatan, ekonomi, politik malah kesemua undang-undang yang berkadengan hukum, kanun keseksaan, perdamai, peperangan, jihad, gencatan senjata, perjanjian damai, muamalat, kemasyarakatan dan ekonomi, semuanya ini dan sebagainya adalah di antara bidang-bidang Syariat Islam yang tidak mungkin terlaksana kecuali melalui sebuah negara yang teguh di atas dasar-dasar Islam.

Sumber: halaqah.net

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Blogger Tricks